Anggota Parlemen Georgia telah Ditangkap, dan Ditarik dari Gedung Capitol Negara Bagian

tukarpikiran.com – State Rep. Park Cannon adalah di antara banyak orang yang memprotes perubahan baru yang membatasi undang-undang pemungutan suara negara bagian.

Tentara negara bagian Georgia menangkap Perwakilan Demokrat Park Cannon pada hari Kamis setelah mengetuk pintu kantor Gubernur Republik Brian Kemp saat ia menandatangani RUU pemilu yang kontroversial menjadi undang-undang dalam sebuah upacara tertutup.

Pengacaranya Gerald Gregs (yang juga merupakan Wakil Presiden Atlanta untuk NAACP): – Cannon Park dibebaskan dari Penjara Kabupaten Fulton Kamis malam. Voucher tanda tangan senilai $ 6000

Penangkapan Anggota Parlemen Georgia

Sebuah video insiden menunjukkan Cannon, yang juga bekerja sebagai anggota parlemen negara bagian, diikat setelah mengetuk pintu Kemp, menuntut transparansi penandatanganan undang-undang. Dia kemudian secara paksa dikeluarkan dari gedung DPR negara bagian oleh dua petugas dan dikelilingi oleh lebih banyak lagi sambil berulang kali mengidentifikasi dirinya sebagai anggota parlemen, dan ditempatkan di dalam mobil polisi.

Serangkaian RUU telah diperkenalkan dan disahkan oleh badan legislatif negara bagian di negara bagian yang dikendalikan Republik untuk memperketat undang-undang pemungutan suara setelah mantan Presiden Donald Trump kalah dalam pemilihan dan memperebutkan hasil yang tidak berdasar.

Cannon, yang merupakan Black, didakwa dengan dua pelanggaran di bawah hukum negara: menghalangi penegakan hukum dan mencegah atau mengganggu Majelis Umum, menurut polisi.

Melawan Penindasan

Dia dikawal ke Penjara Kabupaten Fulton, di mana Senator Raphael Warnock dari Georgia tiba tidak lama setelah itu dan disambut oleh kerumunan kecil dengan sorak-sorai.

Cannon dibebaskan dari penjara dengan jaminan tanda tangan $ 6.000 Kamis malam, pengacaranya Gerald Griggs, wakil presiden NAACP Cabang Atlanta, mengatakan.

Cannon menulis di Twitter setelah dibebaskan: “Saya bukan orang Georgia pertama yang ditangkap karena melawan penindasan pemilih. Saya akan mengatakan saya yang terakhir, tetapi kami tahu bahwa ini tidak benar.” “Tapi suatu hari nanti, orang terakhir ini akan dibebaskan dari penjara untuk terakhir kalinya dan mengambil napas pertama, mengetahui bahwa tidak ada yang akan dipenjara lagi karena perjuangannya untuk hak memilih.”

Letnan W. berkata. Mark Riley, juru bicara Patroli Negara Bagian Georgia, mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis malam bahwa Cannon telah diperingatkan untuk berhenti mengetuk pintu karena distrik tersebut ditujukan untuk staf gubernur.

“Dia diberitahu bahwa dia mengganggu apa yang terjadi di dalam, dan jika dia tidak berhenti, dia akan ditangkap. Pengacara Cannon kembali sebentar, lalu kembali ke pintu dan mulai mengetuk pintu lagi,” kata Riley, dia menasihati lagi bahwa jika dia tidak berhenti, dia akan ditangkap karena menghalangi dan mengganggu konferensi pers.

Protes di Gedung Negara

Cannon termasuk di antara beberapa orang yang memprotes Kamis di Gedung Negara setelah diberlakukannya pembatasan yang lebih ketat pada pemungutan suara, yang menyusul perdebatan berminggu-minggu di legislatif Georgia. Undang-undang baru menambahkan sejumlah pembatasan, termasuk perubahan pada persyaratan identifikasi untuk pemungutan suara melalui surat dan menjadikannya ilegal untuk membawa makanan atau air ke pemilih dalam antrean untuk memberikan suara mereka.

Kemp segera menandatangani RUU itu menjadi undang-undang, menyebutnya sebagai undang-undang “akal sehat” sambil memihak mantan Presiden Donald Trump dalam komentar yang mempromosikan RUU tersebut.

Klaim Donald Trump

Trump secara tidak berdasar mengklaim bahwa pemilu Georgia dicuri darinya, menekan pejabat pemilu Republik untuk menyelidiki, dan menolak pernyataan mereka bahwa pemilu itu aman dan hasilnya akurat. Kemp mengatakan dia dan anggota parlemen negara bagian bermaksud untuk membuat pemungutan suara lebih mudah dan lebih sulit untuk menipu.

Perwakilan Georgia Stacy Abrams, pendiri Fair Fight Voting Rights Group, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa undang-undang tersebut “terang-terangan tidak konstitusional” dan “tidak kurang dari Jim Crow 2.0”.

Senator AS yang baru terpilih John Usoff men-tweet dukungannya untuk Kanon, mengatakan, “Saya mendukung Perwakilan Park Cannon … yang telah ditangkap dan dituduh melakukan kejahatan karena … mengapa?”

Originally posted 2021-03-26 22:22:47.

📈 TRENDING PENCARIAN

Anggota Parlemen Georgia- Anggota Parlemen Georgia 2021 - UNDANG-UNDANG PEMUNGUTAN SUARA YANG KETAT YANG DISAHKAN OLEH ANGGOTA PARLEMEN NEGARA BAGIAN GEORGIA-
error: This content is protected by DMCA