7 Langkah Mengatur Anggaran Rumah Tangga

tukarpikiran.com – Pikirkan lagi tentang gaji pertama Anda, pendapatan pengasuhan anak atau cek dari pekerjaan paruh waktu. Apakah itu datang dengan instruksi? Instruksi tampaknya tertanam di perangkat paling sederhana hari ini, namun, dengan sesuatu yang sama pentingnya dengan gaji kita, kita masih harus mencari tahu sendiri.

Tidak ada yang terlahir dengan keterampilan memanajemen uang dan mengatur anggaran rumah tangga. Pada saat kita menjadi dewasa, kita diharapkan dapat mengelola uang kita secara efektif; Tetapi hanya sedikit dari kita yang mempelajari caranya.

Oleh karena itu, banyak orang mengalami perasaan yang biasa muncul ketika mereka tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu yang baik. Ini mungkin termasuk: Mempelajari dasar-dasar pengelolaan uang untuk membangun anggaran pribadi, keluarga, atau rumah.

Tips Mengatur Anggaran Rumah Tangga

Seperti mengendarai mobil atau memainkan alat musik, keterampilan mengelola uang harus dipelajari – dan tidak ada kata terlambat untuk memulainya! Melakukannya biasanya langsung memberikan manfaat.

Orang mungkin tidak mendapatkan lebih banyak uang jika mereka memiliki anggaran yang baik, tetapi mereka akan dapat menggunakan uang yang mereka miliki dengan bijak.

Seseorang yang mengelola keuangannya secara bertanggung jawab memiliki ketenangan pikiran dan tahu bagaimana:

Bayar biaya hidup mereka
Jaga hutang pada tingkat yang dapat dikelola
Kecuali untuk ekstra yang membuat hidup menyenangkan
Hindari terus-menerus mengkhawatirkan uang

Bukan jumlah yang Anda peroleh, tetapi apa yang Anda lakukan dengan apa yang Anda miliki. Pengelolaan uang yang baik tidak memiliki formula ajaib untuk mendapatkan lebih banyak uang. Ini berarti mendapatkan hasil maksimal dari uang yang Anda miliki. Berikut ini sudah kami rangkum tips mudah mengatur anggaran rumah tangga yang bisa kamu pelajari.

Tetapkan Tujuan

Sebelum membaca lebih lanjut, lihat sekilas tingkat keterampilan pengelolaan uang Anda saat ini. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan jujur, berdasarkan apa yang Anda lakukan hari ini.

Tanyakan pada diri Anda sendiri seberapa besar usaha yang Anda lakukan untuk mengelola uang Anda sendiri?

Apakah Anda mencatat berapa banyak yang Anda habiskan dalam sehari, seminggu, atau sebulan?

Seberapa sering Anda menyesal menghabiskan begitu banyak uang untuk sesuatu yang tidak akan berguna bagi Anda?

Anda tidak perlu membagikan jawaban Anda dengan siapa pun – mereka hanya untuk membantu Anda menentukan bagaimana Anda mungkin ingin meningkatkan keterampilan pengelolaan uang Anda.

Dasar pengelolaan uang yang tepat adalah anggaran. Namun, bagi banyak orang, kata “anggaran” menimbulkan perasaan takut atau frustrasi. Anggaran Anda adalah rencana uang Anda. Itu tergantung pada pilihan Anda dan prioritas yang Anda tetapkan.

Membangun rencana pengeluaran, atau anggaran, adalah proses langkah demi langkah. Setelah selesai, anggaran Anda adalah fondasi yang kokoh di mana Anda dapat mengelola pendapatan dan pengeluaran saat ini dan merencanakan kemungkinan masa depan.

Sebelum Anda mulai mengelola uang Anda, Anda perlu menentukan apa yang penting bagi Anda. Kemudian Anda memiliki dasar untuk memutuskan apa yang ingin Anda lakukan dengan uang Anda. Tuliskan apa yang penting bagi Anda dan gunakan daftar Anda untuk membantu Anda menetapkan tujuan uang Anda. Beberapa ide untuk Anda mulai adalah:

Jika itu penting bagi Anda … mungkin tujuan Anda …

Hidup tanpa khawatir tentang uang
Anda memiliki rumah untuk keluarga Anda
Habiskan waktu untuk bepergian
Nikmati berkemah dengan teman-teman
Bantu anak-anak Anda mendapatkan pendidikan
Memulai sebuah bisnis
Mengemudi jenis kendaraan tertentu

Lunasi kartu kredit
Hemat 3 bulan sewa “untuk berjaga-jaga”
Bangun tabungan untuk mengambil cuti kerja
Beli perlengkapan berkemah baru
Berkontribusi ke RESP
Cukup menabung untuk mengajukan pinjaman bisnis
Simpan uang muka yang moderat

Ini tidak serumit yang Anda bayangkan. Tujuan jangka pendeknya mungkin untuk melunasi hutang atau membeli perangkat baru. Dalam jangka menengah, tujuannya mungkin untuk naik kapal pesiar atau menghemat uang muka untuk mobil baru. Tujuan jangka panjang biasanya mencakup rencana pensiun, membayar rumah, atau membantu anak-anak memulai sendiri.

Tujuan yang Anda tetapkan untuk Anda; Anda memiliki kekuatan untuk memilih apa yang penting bagi Anda dan merancang tujuan Anda sesuai dengan itu. Sebagian besar masalah keuangan yang dihadapi orang terjadi karena mereka tidak tahu dengan jelas apa yang ingin mereka lakukan dengan uang mereka dan karenanya membelanjakannya secara acak.

Tujuan yang jelas adalah tujuan yang ingin dicapai dan membantu Anda membangun rencana Anda. Setelah itu, akan menjadi proses sederhana untuk menentukan bagaimana Anda akan mencapai tujuan keuangan Anda.

Saat menetapkan tujuan keuangan, pikirkan tentang berapa banyak Anda perlu menabung dan untuk berapa lama. Kemudian pikirkan bagaimana penghematan ini akan tercapai.

Bagi kebanyakan orang, ini berarti menyisihkan sejumlah uang setiap bulan, sesuai dengan jadwal gaji mereka. Jumlah bulanan ini adalah perbedaan antara hanya memiliki keinginan … atau mewujudkan keinginan Anda.

Bersikaplah realistis saat menetapkan tujuan Anda. Anda selalu dapat menambah tabungan Anda nanti, tetapi mulailah merencanakan untuk sukses!

Mengukur Pendapatan dan Pengeluaran

Setelah Anda menetapkan beberapa tujuan untuk uang Anda, sekarang saatnya untuk melihat dari mana asalnya dan ke mana arahnya sekarang. Saat kita mengatur uang kita, mudah untuk membiasakan diri. Beberapa kebiasaan pengelolaan uang bersifat positif dan memungkinkan kita untuk menuai hasilnya nanti. Yang lain negatif dan dapat membawa kita pada masalah.

Mulailah dengan membuat daftar semua sumber pendapatan rumah tangga Anda dan jumlahnya. Sertakan semuanya: upah (setelah pajak), komisi, pendapatan wiraswasta, tunjangan pajak anak, pensiun, tunjangan anak dan tunjangan pasangan, dan pendapatan reguler lainnya.

Sekarang saatnya mencatat pengeluaran Anda. Ini bisa jadi sulit karena kebanyakan orang tahu dari mana uang mereka berasal, tetapi mereka tidak yakin kemana perginya.

Pengeluaran mencakup semua yang Anda belanjakan untuk uang Anda; Apa pun yang biasanya Anda anggap sebagai “pengeluaran” (tagihan utilitas, bahan makanan, biaya transportasi), tetapi tabungan hari hujan, pembayaran utang, premi asuransi jiwa, dan kontribusi RRSP semuanya juga merupakan biaya.

Jika Anda menyimpan catatan pengeluaran rumah tangga, ini adalah tempat terbaik untuk memulai. Banyak keluarga tidak mencatat pengeluaran mereka, jadi Anda mungkin perlu mengumpulkan informasi pengeluaran dari laporan bank, laporan kartu kredit, buku cek, kuitansi, atau tagihan.

Beberapa dari pengeluaran kita dilakukan secara mingguan atau bulanan, misalnya bahan bakar untuk mobil, bahan makanan, dan pembayaran tagihan listrik. Ada juga pengeluaran musiman atau tahunan yang harus diperhitungkan dalam anggaran kita, misalnya hadiah, tagihan dokter hewan, liburan, perbaikan rumah, kacamata atau pakaian baru.

Untuk menghitung jumlah bulanan pengeluaran tahunan Anda, cukup bagi jumlah yang Anda belanjakan setiap tahun untuk barang-barang ini dengan 12.

Melihat ke belakang dan mengidentifikasi pengeluaran adalah awal yang berharga. Namun, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa tampaknya ada lebih banyak uang yang dibelanjakan daripada catatan Anda. Itu karena setiap rumah tangga memiliki “kebocoran” dalam pengeluaran – hal-hal kecil yang tidak diperhitungkan, tetapi bertambah.

Melacak Biaya

Untuk benar-benar yakin ke mana uang keluarga Anda pergi, catat pengeluaran semua orang selama dua atau tiga bulan. Anda mungkin ingin menggunakan buklet pelacak pengeluaran bulanan asosiasi konseling kredit, spreadsheet, atau perangkat lunak pengelolaan uang.

Sekali lagi, tidak perlu membuat proses ini lebih rumit dari yang seharusnya – buku catatan dan pensil sudah cukup. Tujuan melacak pengeluaran setiap orang adalah untuk mengetahui ke mana semua uang itu pergi.

Terkadang tidak mudah atau Anda mungkin lupa mencatat beberapa item. Namun, pelacakan adalah bagian yang sangat penting dalam menentukan pengeluaran Anda.

Saat Anda mulai melacak, Anda mungkin tergoda untuk melacak menurut Anda bagaimana seharusnya pengeluaran Anda. Cobalah untuk tidak melakukan ini, karena hasil Anda tidak akan secara akurat mencerminkan pengeluaran Anda.

Ini adalah waktu untuk mencari tahu apa yang Anda lakukan saat ini dengan uang Anda – akan ada waktu untuk penyesuaian dan pilihan di kemudian hari saat Anda bersiap untuk menerapkan rencana Anda . Bisakah Anda menjadi lebih baik; Anda mungkin terkejut dengan apa yang akan Anda temukan.

Pisahkan Kebutuhan dan Keinginan

Saat orang-orang melacak pengeluaran mereka, mereka menemukan bahwa sebagian dari uang mereka digunakan untuk hal-hal yang sebenarnya tidak mereka butuhkan. Sebaliknya, mereka hanya menginginkannya dan seringkali secara impulsif membelinya.

Pengeluaran impulsif adalah pengeluaran yang tidak direncanakan; Belilah barang-barang yang mungkin Anda butuhkan atau tidak, atau belanjakan untuk suatu barang lebih dari yang Anda rencanakan.

Orang bisa mati sembarangan karena berbagai alasan. Jika suasana hati mereka sedang baik, maka mereka menghabiskannya untuk kesenangan dan untuk mempertahankan suasana hati yang baik.

Jika suasana hati mereka sedang buruk, mereka menghabiskan waktu untuk mencoba membuat diri mereka sendiri merasa lebih baik. Beberapa orang berbelanja di tempat-tempat tertentu atau pada waktu-waktu tertentu karena merasa wajib melakukannya, misalnya. Saat liburan, saat musim liburan khusus, saat bersama orang tertentu, atau saat melakukan aktivitas tertentu.

Kebiasaan belanja impulsif sering kali dikaitkan dengan tingkat stres. Sedikit tekanan dapat memotivasi, tetapi terlalu banyak stres dapat merampas kemampuan Anda untuk membuat pilihan bijak antara kebutuhan dan keinginan. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang mengapa Anda membelanjakan dengan begitu sembrono dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mengubah pola pengeluaran Anda, lihat ini.

Kunci pengelolaan uang yang baik adalah memisahkan kebutuhan dari keinginan. Jika Anda tidak yakin apakah suatu barang adalah kebutuhan atau keinginan, lakukan tanpanya untuk sementara waktu. Jika Anda tidak dapat hidup tanpanya setelah waktu itu, mungkin itu termasuk dalam kebutuhan.

Namun, bahkan dasar-dasar seperti tempat tinggal atau transportasi melibatkan penghitungan kebutuhan versus kebutuhan. Misalnya, Anda mungkin telah mengevaluasi semua kemungkinan alat transportasi untuk pergi ke tempat kerja dan memutuskan bahwa Anda perlu membeli mobil. Oke, tapi memilih mobil mana yang akan dibeli adalah pilihan lain yang kamu pilih.

Apakah Anda membeli SUV termahal yang Anda inginkan, atau apakah kendaraan yang lebih murah dan lebih ekonomis memenuhi kebutuhan Anda? Hampir semua yang Anda beli mencakup keinginan versus kebutuhan, dan pada akhirnya, bagaimana Anda membuat pilihan tersebut akan menentukan apakah Anda mencapai tujuan Anda atau tidak.

Rancang Anggaran Anda

Banyak orang tidak menyukai kata “anggaran” karena menurut mereka itu berarti pembatasan, perampasan, dan kekurangan uang untuk dibelanjakan pada hal-hal menyenangkan. Tenang, anggaran Anda adalah rencana pengeluaran Anda – ini akan memungkinkan Anda untuk hidup sesuai kemampuan Anda, menghindari tekanan masalah keuangan dan memberi Anda kebebasan untuk membuat pilihan dengan apa yang Anda miliki.

Yang terpenting, anggaran akan memungkinkan Anda menetapkan jalur untuk mencapai tujuan Anda. Apakah Anda ingat tujuan yang Anda buat pada Langkah 1?

Sebelum Anda dapat melangkah maju, Anda perlu memastikan bahwa pengeluaran Anda tidak lebih dari pendapatan Anda. Di sinilah Anda perlu membuat beberapa pilihan berdasarkan apa yang Anda pelajari ketika Anda melacak pengeluaran Anda dan ketika Anda memisahkan kebutuhan Anda dari kebutuhan Anda.

Pengeluaran mencakup semua yang Anda belanjakan untuk uang Anda, bukan hanya tagihan. Uang yang Anda setorkan di RESP untuk anak-anak Anda adalah pengeluaran. Uang yang Anda masukkan ke rekening tabungan untuk liburan tahun depan juga merupakan pengeluaran.

Kembali ke lembar kerja anggaran yang Anda isi, dan gunakan kolom ‘revisi’ untuk menyeimbangkan anggaran Anda – total pengeluaran Anda tidak boleh lebih dari total pendapatan Anda. Juga tanyakan pada diri Anda, apakah anggaran ini memungkinkan saya mencapai tujuan saya?

Ini mungkin berarti bahwa Anda tidak dapat membelanjakan dana untuk satu bidang anggaran Anda sebanyak yang Anda miliki di masa lalu. Uang Anda mungkin dibutuhkan di tempat lain dalam anggaran Anda. Jika Anda memiliki kelebihan, Anda perlu membuat beberapa pilihan tentang apa yang harus dilakukan dengan uang ekstra tersebut dan Anda mungkin ingin menambahkannya ke tabungan Anda saat ini.

Lindungi diri Anda dari bencana keuangan – tabungan darurat

Jika Anda berada dalam kesulitan keuangan, menabung mungkin merupakan hal yang paling jauh dari pikiran Anda, namun, bahkan selama ini, Anda harus berencana untuk mendapatkan uang untuk hal-hal yang tidak terduga.

Alokasi uang untuk tabungan adalah perbedaan antara memiliki anggaran yang berfungsi dan yang tidak berfungsi. Tidak hanya melindungi Anda dari bencana keuangan, tetapi juga membantu Anda mencapai tujuan keuangan Anda.

Orang yang memiliki tabungan yang tersedia untuk membayar biaya hidup dan pengeluaran musiman jika terjadi keadaan darurat, tidak perlu bergantung pada kredit yang mungkin tidak dapat mereka bayar kembali.

Tabungan darurat menutupi biaya hidup dasar jika ada perubahan dalam pendapatan Anda. Misalnya, jika terjadi kehilangan pekerjaan, biasanya dibutuhkan waktu 3 bulan untuk kembali ke jalur yang benar dengan sumber pendapatan baru atau bantuan dari luar.

Selama ini, Anda masih membutuhkan uang tunai untuk sewa, belanjaan, dan keperluan lainnya; Inilah tujuan dari tabungan darurat Anda. Jika Anda menghadapi tagihan mobil atau perbaikan rumah yang mahal, tabungan darurat akan tersedia untuk membayarnya.

Menggunakan uang pengembalian pajak pendapatan, hadiah tak terduga, atau uang hadiah dapat memulai rekening tabungan darurat. Untuk lebih banyak tempat menemukan uang tabungan darurat, klik di sini.

Selain tabungan darurat, sangatlah penting untuk memiliki tabungan umum yang dapat Anda gunakan untuk mencapai tujuan keuangan Anda dan memastikan masa depan keuangan Anda yang sehat. Beberapa orang menyebut ini sebagai “membayar diri sendiri lebih dulu.”

Tabungan ini untuk pengeluaran musiman yang Anda tetapkan dalam anggaran serta tujuan Anda. Cara terbaik untuk membangun tabungan adalah menyisihkan uang sebelum Anda melihatnya. Bicaralah dengan bank atau credit union Anda tentang transfer otomatis ke rekening tabungan setiap kali Anda dibayar.

Berapa Banyak yang Harus Anda Hemat?

Tidak ada angka ajaib yang memberi tahu Anda apa yang harus disimpan setiap bulan. Itu tergantung pada tingkat pendapatan Anda, beban hutang, tahap kehidupan, apakah Anda bekerja, menganggur atau pensiun serta tujuan keuangan Anda.

Pada awalnya, Anda mungkin merasa sulit untuk mengesampingkan tabungan Anda. Jika Anda harus melunasi hutang atau tidak terbiasa menabung, penting untuk memulai. Simpan sejumlah kecil dari setiap gaji pada awalnya dan tingkatkan jumlah tersebut semampu Anda. Anda akan kagum betapa cepatnya tabungan Anda dapat ditingkatkan begitu Anda baru memulai!

Terapkan Rencana Anda

Anda telah menetapkan tujuan, menentukan pendapatan dan pengeluaran Anda, menentukan berapa banyak yang harus dihemat untuk pengeluaran musiman, dan membuat pilihan tentang kebutuhan dan keinginan. Lihat kembali lembar kerja anggaran Anda dan isi setiap revisi jumlah bulanan yang mungkin masih Anda lewatkan. Sekaranglah waktunya untuk mewujudkan rencana Anda!

Gunakan rencana verifikasi pembayaran untuk mencocokkan pola pengeluaran Anda dengan jadwal pendapatan Anda. Jika Anda dibayar setiap dua minggu, sesuaikan pengeluaran Anda dengan jadwal dua minggu; Jika bulanan, maka jadwal bulanan. Gunakan lembar kerja perencanaan gaji ini untuk membantu Anda memulai:

Di kolom Anggaran, catat apa yang perlu Anda belanjakan. Uang yang Anda alokasikan ke rekening tabungan Anda adalah biaya yang Anda kurangi dari penghasilan Anda.

Catat tanggal pembayaran Anda di bagian atas. Jika Anda memiliki uang di rekening bank yang Anda perlukan untuk menutupi pengeluaran bulan ini, catat itu sebagai penghasilan untuk bulan itu juga. Jangan lupa untuk mengeluarkan cek yang telah Anda tulis dan belum membersihkan akun Anda.

Catat jumlah cek gaji bersih Anda untuk setiap tanggal pembayaran. Buat daftar penghasilan lain yang Anda peroleh selama sebulan dan dalam minggu Anda akan menerimanya. Putuskan kapan harus membayar biaya dari kolom anggaran Anda.

Ini akan tergantung pada tanggal pembayaran Anda. Mulailah dengan biaya yang masih harus dibayar pada tanggal tertentu, misalnya sewa, air atau asuransi mobil. Cobalah untuk menyeimbangkan pengeluaran secara merata sepanjang bulan.

Kumpulkan pendapatan Anda dari setiap periode pembayaran dan jika ada sisa, tambahkan ke rekening tabungan Anda. Jika Anda kekurangan uang, periksa kembali pengeluaran Anda untuk melihat apa yang dapat Anda kurangi atau nilai jika Anda dapat meningkatkan penghasilan Anda.

Penghasilan tidak tetap

Tidak semua orang memiliki pekerjaan tetap dengan gaji tetap. Anda mungkin memiliki pekerjaan musiman, freelance, atau menagih komisi. Dalam kasus ini, Anda tidak dapat mengandalkan uang yang masuk secara teratur.

Ini tidak berarti Anda tidak dapat membuat anggaran, tetapi itu berarti Anda perlu merencanakan dengan lebih detail. Bagian dari proses perencanaan harus mencakup rekening tabungan terpisah untuk pembayaran pajak pendapatan akhir tahun. Dan jika Anda wiraswasta, Anda harus mengambil langkah-langkah yang disengaja untuk memisahkan keuangan pribadi dan bisnis

Jika Anda memiliki pendapatan tidak tetap selama beberapa tahun, salah satu strateginya adalah menghitung pendapatan bersih rata-rata yang Anda peroleh setiap tahun selama minimal 3 tahun, membaginya dengan 12 dan menggunakan jumlah itu untuk menyusun anggaran Anda saat ini.

Jika jumlah ini tidak cukup untuk menutupi pengeluaran Anda, Anda harus mempertimbangkan bagaimana meningkatkan pendapatan Anda atau mengurangi pengeluaran Anda untuk mencapai keseimbangan anggaran Anda.

Cara lain untuk membangun anggaran jika Anda memiliki pendapatan tidak tetap adalah dengan membuat rekening penampungan. Semua pendapatan Anda disimpan ke dalam akun retensi. Anda membayar diri Anda sendiri jumlah bulanan berdasarkan apa yang Anda tetapkan bahwa Anda mampu dan apa yang akan memungkinkan Anda untuk memenuhi kewajiban Anda.

Selama bulan-bulan berpenghasilan tinggi, akun yang ditahan akan memiliki lebih banyak saldo. Selama bulan-bulan yang lebih kecil, saldo akun yang dimiliki akan berkurang. Namun, jumlah yang Anda bayarkan sendiri tidak berbeda dari bulan ke bulan.

Metode penghitungan retensi juga berfungsi dengan baik untuk siswa. Jika Anda memiliki sejumlah uang yang ditabung dari pekerjaan, atau jika Anda menerima pembayaran sekaligus dari pembiayaan pinjaman mahasiswa, sisihkan di rekening terpisah sehingga Anda tidak menghabiskan semuanya sekaligus.

Bayar diri Anda sendiri dalam jumlah bulanan atau mingguan untuk memenuhi kewajiban Anda. Anda juga dapat memilih untuk menambah jumlah mingguan dengan penghasilan paruh waktu saat Anda berada di sekolah. Ini tidak hanya akan meningkatkan CV Anda, tetapi juga dapat mengurangi biaya pendidikan Anda dalam jangka panjang.

Cara ketiga untuk menangani pendapatan tidak tetap adalah memiliki dua anggaran, satu untuk bulan-bulan yang lebih baik dan satu untuk bulan-bulan yang lebih kecil. Bagi kebanyakan orang, ini adalah cara tersulit untuk mengelola uang mereka secara efektif karena mudah untuk membiasakan diri dengan kebiasaan berbelanja selama bulan-bulan yang lebih baik dan kemudian merasa kekurangan selama bulan-bulan yang tidak terlalu mengejutkan.

Orang cenderung membelanjakan uang karena mereka berharap uangnya kembali di bulan-bulan mendatang yang lebih baik. Kemudian mereka menggunakan kredit itu untuk menambah waktu mereka yang lebih kecil. Akibatnya, mereka mengembangkan siklus hutang yang menjadi lebih mahal dan sulit diputus.

Mengelola Pengeluaran Musiman

Sekarang setelah Anda membuat anggaran yang bisa diterapkan dan merencanakan gaji Anda, langkah terakhir adalah merencanakan uang tabungan Anda sehingga Anda dapat melacak dan mengelola pengeluaran musiman Anda. Lembar kerja Pengeluaran Musiman ini akan membantu Anda memulai.

Siapkan link satu halaman untuk setiap baris pengeluaran musiman yang tercantum di lembar kerja anggaran Anda. Halaman pertama adalah apa yang sudah ada di rekening tabungan Anda (A).

Tuliskan tanggal dan berapa banyak Anda menyetor atau menarik setiap kali. Halaman-halaman berikut adalah untuk barang-barang yang Anda perlukan uangnya pada saat yang tepat, misalnya perbaikan mobil, liburan, hadiah, pakaian, dll.

Misalnya, Anda menyetor 4 juta rupiah ke rekening tabungan Anda dua kali sebulan dan mencatatnya di halaman pertama file A. Kemudian, bergantung pada anggaran Anda, Anda dapat mencatat jumlah yang Anda butuhkan untuk menutupi pengeluaran musiman Anda pada masing-masing dari empat halaman berikut (pakaian (B), perbaikan mobil (C), hadiah dan perayaan (D), perjalanan dan liburan (E )).

Ketika pengeluaran terjadi dan mengeluarkan uang dari rekening tabungan musiman Anda, misalnya 500 ribu untuk hadiah untuk seorang teman, catat di halaman pertama (A) apa yang mereka tarik . Kemudian pada halaman “hadiah” (D), kurangi 500 ribu dari jumlah yang terdaftar di sana dan lihat alasannya.

Hal penting untuk diingat adalah bahwa total halaman pengeluaran musiman (setiap halaman tidak termasuk halaman pertama) harus menjumlahkan apa yang sudah Anda miliki di rekening tabungan Anda.

Merencanakan cara membelanjakan uang simpanan Anda, seperti yang Anda lakukan dengan gaji, akan memungkinkan Anda mendapatkan uang yang Anda butuhkan, saat Anda membutuhkannya. Ini akan membantu Anda menghindari stres karena utang dan memberi Anda kebebasan memilih.

Melihat ke Depan

Setiap rencana yang baik harus mencakup pemantauan, tinjauan berkala, dan evaluasi ulang dari waktu ke waktu. Rencana pengeluaran tidak berbeda. Keadaan dapat berubah, kesalahan dapat dilakukan, dan kebutuhan Anda akan berbeda pada waktu yang berbeda dalam hidup Anda.

Ketika Anda pertama kali menyusun rencana pengeluaran Anda, Anda akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk memantaunya untuk memastikannya berdasarkan informasi faktual. Diperlukan waktu satu bulan bagi mereka untuk mulai muncul di tempat yang semestinya.

Selama bulan kedua, Anda akan bekerja untuk mengatasi beberapa kekusutan dan rutinitas akan mulai menjadi bagian dari pemikiran harian Anda. Sekarang seharusnya mulai lebih mudah jatuh ke tempatnya.

Pada bulan ketiga, rencana pengeluaran Anda sudah siap dijalankan. Selamat, Anda dapat mengontrol uang Anda! Namun, jika belum berhasil, tanyakan pada diri Anda beberapa pertanyaan:

Apakah Anda menghitung pendapatan dengan benar?
Apakah nomor pengeluaran saya akurat?
Apakah pendapatan dan pengeluaran setiap orang dihitung?
Apakah paket saya berdasarkan jumlah sebenarnya atau apa yang ingin saya hasilkan atau belanjakan?
Apakah Anda memberinya kesempatan yang adil?
Apakah saya memerlukan nasihat profesional?

Di tahun pertama, Anda perlu meninjau paket Anda setiap bulan. Jika berhasil, selama tahun kedua Anda dapat memeriksanya setiap 3-4 bulan. Setelah itu, Anda perlu memeriksanya setiap tahun. Namun, jika ada perubahan besar dalam kehidupan finansial Anda, Anda perlu menilai kembali rencana Anda dan mungkin mengubahnya.

Beberapa perubahan besar mungkin termasuk peningkatan biaya transportasi atau perumahan, atau kerugian atau peningkatan pendapatan. Demikian pula, pembelian atau pengeluaran dalam jumlah besar mungkin berarti Anda perlu mengurangi di tempat lain agar semuanya sesuai kembali.

Ketika Anda terbiasa mengelola uang secara efektif, rencana Anda akan terasa alami dan berkembang menjadi bagian dari cara Anda melakukan berbagai hal di rumah. Terkadang beberapa langkah mungkin menyatu atau Anda dapat menambahkan satu atau dua langkah untuk membuatnya lebih mudah bagi diri Anda sendiri.

Hidup terjadi. Izinkan diri Anda untuk membuat perubahan yang menguntungkan Anda dan keluarga. Memiliki rencana yang beralasan akan memungkinkan Anda untuk terus maju menggantikan utang.

Semoga berhasil!

Catatan tentang Kredit

Kredit dapat memberi kita peluang yang mungkin tidak tersedia bagi kita. Sebagian besar konsumen yang membeli rumah pertama membutuhkan hipotek. Jika Anda ingin memesan liburan secara online, biasanya Anda membutuhkan kartu kredit.

Namun, untuk menghindari utang yang membebani dan mahal, Anda perlu merencanakan cara menggunakan kredit secara bertanggung jawab sesuai anggaran Anda. Beberapa hal yang perlu diingat untuk melindungi peringkat kredit Anda serta rencana keuangan Anda:

Ajukan permohonan hanya untuk mendapatkan kredit yang Anda butuhkan. Yang Anda butuhkan hanyalah satu kartu, mungkin dua kartu kredit, dengan batasan yang sangat wajar berdasarkan pendapatan Anda. Bayar penuh setiap bulan.

Jaga agar semua saldo kartu kredit jauh di bawah batas pada semua kartu Anda setiap saat. Kurangi pembayaran hutang bulanan Anda (tidak termasuk pembayaran hipotek) menjadi tidak lebih dari 15% – 20% dari gaji terutang Anda. Ini akan memungkinkan Anda untuk secara efektif mengelola tantangan keuangan yang tidak terduga.

Pertahankan batas kredit yang wajar – jika Anda menggunakan semuanya atau menagihnya hingga batasnya, Anda seharusnya dapat melunasi saldo secara penuh dalam waktu satu tahun dan membiarkannya dibebankan.
Bayar lebih dari pembayaran minimum yang harus dibayar setiap bulan dengan kartu kredit Anda dan kurangi saldo debit Anda. Batasi penggunaan Anda atas kartu sampai dibayar lunas.

📈 TRENDING PENCARIAN

Cara Mengatur Keuangan Pribadi - Cara Mengatur Keuangan Rumah Tangga Dalam Islam - Cara Mengatur Keuangan Rumah Tangga Dengan Gaji 3 Juta - Contoh Tabel Perencanaan Keuangan Keluarga-
error: This content is protected by DMCA