Harapan Kakek Nenek dengan Cucu Mereka

Ada kabar baik bagi banyak kakek nenek yang nekat melihat cucu mereka. Banyak kakek-nenek bersukacita karena bisa melihat cucu mereka dengan selamat.

Orang yang divaksinasi penuh dapat menghabiskan waktu di rumah dengan anggota keluarga yang tidak divaksinasi dari satu rumah tangga selama tidak ada orang yang berisiko tinggi terkena komplikasi dari COVID-19, menurut pedoman sementara baru yang dikeluarkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

“Terakhir, inilah kejelasan yang dinantikan masyarakat dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, yaitu: Ya, jika Anda adalah kakek-nenek yang telah divaksinasi dan ingin mengunjungi anak atau cucu Anda yang sudah dewasa yang belum divaksinasi, Anda bisa, “Vicky Nguyen, Investigator NB CNN dan Consumer Reporter, Selasa. “Kamu tidak harus memakai topeng. Kamu tidak harus bersosialisasi, tapi ada peringatan besar.”

Bertemu dan Menjaga Jarak

Peringatan? Jika seseorang dalam kelompok yang tidak divaksinasi berisiko tinggi terkena komplikasi dari COVID-19, semua orang harus mempraktikkan praktik jarak sosial yang baik, seperti bertemu di luar, saling menjauh satu sama lain, dan memakai masker.

“Oleh karena itu, jika ada yang sakit kronis, gangguan kekebalan, atau obesitas, maka semua pedoman berlaku,” kata Nguyen.

Bagi banyak orang, ini adalah kabar baik.

“Ini skenario terbaik saat ini,” kata Nguyen. “CDC tidak akan menggunakan frase” benar-benar aman, “tetapi mereka mengatakan itu berpotensi berisiko rendah.”

Vaksin Tidak Menjadi Jaminan

Vaksinasi lengkap tidak berarti bahwa orang segera terlindungi setelah menerima suntikan pertama dan satu-satunya dari Johnson & Johnson atau suntikan kedua dari Pfizer atau Moderna. Sebaliknya, para ahli percaya bahwa orang-orang divaksinasi penuh dua minggu setelah vaksin terakhir mereka.

“Dua minggu – ini adalah hari ajaib setelah Anda mendapatkan dosis terakhir Anda,” jelas Nguyen.

Sementara orang yang divaksinasi yang bertemu dengan orang yang tidak divaksinasi tampak kurang berbahaya, CDC terus menekankan bahwa ia tidak merekomendasikan perjalanan kecuali benar-benar diperlukan. Jadi, kakek-nenek di luar negara bagian mungkin perlu menunggu lebih lama untuk kunjungan yang didambakan bersama cucu mereka.

“Ini akun risiko pribadi. Jika Anda akan bepergian, lakukan semua tindakan pencegahan karena Anda mungkin tidak akan sakit karena Anda divaksinasi – tetapi ke mana Anda akan pergi dan apa yang dapat Anda ambil selama perjalanan dan dapatkah Anda menyebarkannya? kepada orang-orang yang Anda kunjungi? ”kata Nguyen. “Kami masih belum tahu banyak tentang varian (COVID-19) dan seberapa efektif vaksin terhadap varian tersebut.”

Orang yang divaksinasi penuh dapat bertemu di dalam ruangan dengan orang yang divaksinasi lengkap lainnya tanpa masker atau juga jarak sosial. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan agar orang yang divaksinasi penuh tetap memakai masker di depan umum dan mengikuti semua persyaratan kesehatan setempat. Pejabat kesehatan juga menyarankan bahwa bahkan orang yang divaksinasi melewati kerumunan sedang hingga besar.

Sebuah Kesimpulan

Sementara orang yang telah divaksinasi tidak harus karantina atau mencari bantuan medis jika terpapar seseorang dengan COVID-19, CDC merekomendasikan agar orang-orang memantau kesehatan mereka selama dua minggu setelah terpapar jika mereka mengalami gejala apa pun selama periode itu, mereka harus Mereka sedang diuji.

Kakek-nenek di seluruh negeri bersukacita karena bisa menghabiskan waktu bersama cucu mereka lagi.

“Akhirnya – aman untuk menemukan kembali Nenek!” Penulis dan nenek Leslie Blanchard menulis dalam artikel perayaan untuk Tim Parenting HARI INI. “Saya tidak mencoba untuk pamer, tapi harus saya akui, itu langsung menjadi sangat populer.”

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA