Manajemen Urusan Keuangan Keluarga dengan Mudah

tukarpikiran.com – Bob berlari ke dalam rumah dan berteriak, “Sayang! Lihat pemutar DVD baru yang kamu beli!” Istrinya, Sarah, keluar dari dapur dan memasuki ruang tamu dengan wajah cemberut. Rupanya ada masalah di manajemen urusan keuangan keluarga lantaran pemutar DVD baru yang dibeli.

Ketika Bob membuka pemutar DVD dengan cemas dan menjelaskan semua fiturnya, Sarah menjadi semakin jengkel. Dia berkata, “Kami tidak punya uang untuk membeli pemutar DVD.”

“Tentu saja begitu, pajak kita akan segera dikembalikan. Ditambah lagi untuk dijual. Aku sudah lama menginginkan salah satunya. Saat melihatnya di toko elektronik, aku tidak sabar untuk membelinya. . ”

“Kami seharusnya memberikan pengembalian pajak dengan uang muka rumah!”

“Tidak ada cara untuk mendapatkan cukup uang untuk uang muka. Mengapa tidak menikmati uangnya sekarang? Selain itu, pikirkan semua film yang bisa kita tonton bersama.”

Sarah diliputi emosi dan berteriak pada Bob, “Bagaimana bisa kamu begitu egois!”

“Aku?! Egois?! Aku membelikan DVD player ini untuk kita berdua! Kenapa kamu selalu seperti itu?”

Apakah Anda dan pasangan sering bertengkar tentang uang? Apakah Anda tidak setuju tentang bagaimana gaji Anda dibelanjakan atau disimpan? Apakah pembayaran tagihan meningkat menjadi pertengkaran dengan suami yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan uang? Apakah Anda ingin suami Anda bukan “penjahat” atau pembeli yang impulsif?

Manajemen uang dan manajemen urusan keuangan keluarga sangat penting untuk kesuksesan dan kebahagiaan hubungan apa pun, termasuk pernikahan Anda. Keluarga: Pernyataan kepada dunia yang menyatakan bahwa orang tua memiliki tugas sakral untuk memenuhi kebutuhan tubuh anak-anak mereka.

Pengelolaan uang adalah kunci keluarga bahagia. Selain kelangsungan hidup fisik, kelangsungan hidup emosional sebuah keluarga bergantung pada stabilitas keuangan dan ketenangan.

Uang dapat meningkatkan atau menghancurkan pernikahan Anda dan itu dapat menyebabkan ketidakpercayaan, penghinaan, keegoisan, ketidakjujuran, dan bahkan perceraian. Penelitian yang melihat penyebab masalah keuangan keluarga menunjukkan bahwa masalah keuangan disebabkan oleh kurangnya pemahaman keuangan, masalah perilaku pribadi, dan masalah hubungan.

Perilaku Keuangan Pribadi

Meskipun beberapa masalah keuangan disebabkan hanya oleh kesalahpahaman keuangan yang mengarah pada keputusan yang ceroboh, penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar masalah keuangan disebabkan oleh masalah perilaku non-keuangan seperti:

Pembelian impulsif
Fisik yang berlebihan
Keasyikan dengan citra sosial
Gunakan uang untuk mengontrol orang lain
Perilaku adiktif

Ilmuwan telah mengidentifikasi banyak faktor yang mendorong perilaku finansial, termasuk emosi, kepribadian, dan sikap seseorang terhadap uang.

Uang sangat erat kaitannya dengan emosi kita. Apakah Anda menghabiskan uang untuk orang lain untuk mengendalikan mereka?

Mungkin Anda mengambil hutang pemberian hadiah dan mengurangi rasa bersalah karena mengabaikan seseorang? Atau apakah Anda pergi berbelanja untuk mengatasi kesedihan atau kesepian?

Kepribadian kita juga memengaruhi perilaku keuangan kita. Istri yang riang mungkin menolak dan menghargai spontanitas dengan perencanaan keuangan, penganggaran, dan tabungan.

Di sisi lain, pasangan yang menghargai ketertiban, kendali dan kekuasaan mungkin menolak membelanjakan uang untuk apa pun kecuali “kebutuhan mutlak”; Dia mungkin juga mengalami kesulitan berbagi kendali keuangan dengan istrinya.

Perilaku finansial Anda juga dipengaruhi oleh sikap Anda terhadap uang, yang sebagian ditentukan oleh masa kecil Anda. Uang dapat melambangkan perasaan seperti kendali, ketakutan, rasa bersalah, atau ditinggalkan.

Apakah Anda menolak mendiskusikan keuangan dengan pasangan Anda karena orang tua Anda sering bertengkar tentang hal itu ketika Anda masih muda? Apakah suami Anda besar dalam keluarga kaya dan karena itu tidak memahami kebutuhan akan anggaran dan tabungan? Apakah Anda membutuhkan mobil baru untuk merasa percaya diri dan lebih unggul dari tetangga Anda?

Hubungan dan Perilaku Finansial

Selain perilaku keuangan individu Anda dan pasangan, hubungan Anda memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap keuangan Anda. Para peneliti telah mengidentifikasi karakteristik pernikahan berikut yang memengaruhi keamanan finansial:

Telekomunikasi
Keintiman emosional
Saling menghormati dan komunikasi
Kepercayaan dan cinta

Jika hubungan Anda mengalami ketidakpercayaan, komunikasi yang buruk, keegoisan, rasa tidak hormat, atau manipulasi, Anda kemungkinan besar akan mengalami masalah keuangan. Beberapa masalah hubungan yang dapat menyebabkan kesulitan keuangan meliputi:

Komunikasi yang buruk
Mengontrol dan memanipulasi orang lain
Peran tidak ditentukan
Egoisme
Tidak hormat
Ketidakpercayaan

Komunikasi

Komunikasi yang efektif tentang keuangan dan tujuan keluarga sangat penting untuk mengelola uang. Tahukah Anda posisi istri Anda dalam hal uang? Apakah Anda mengetahui dan memahami tujuan finansialnya?

Apakah Anda berbicara dengan pasangan Anda sebelum melakukan pembelian besar? Apakah Anda berkonsultasi dengan pasangan Anda tentang cara membelanjakan uang “ekstra” seperti pengembalian pajak, hadiah, atau hadiah?

Keintiman Emosional

Apakah Anda memahami perasaan suami Anda tentang uang? Apakah Anda mengerti mengapa masalah keuangan mengkhawatirkan istri Anda? Apakah Anda mengerti bahwa suami Anda termotivasi untuk menabung untuk hari-hari hujan karena keluarganya mengalami kesulitan keuangan saat kecil?

Saling Menghormati dan Perhatian

Apakah Anda menggunakan uang untuk mengontrol istri Anda? Apakah Anda akan melakukan perjalanan belanja dan melebihi anggaran keluarga karena Anda marah pada suami?

Apakah Anda menghormati keinginan istri Anda untuk menabung untuk tirai baru – atau keinginan suami Anda untuk menabung untuk perjalanan ke Hawaii? Apakah Anda memikirkan perasaan suami Anda sebelum membuat keputusan keuangan?

Kepercayaan dan Cinta

Apakah Anda dan suami percaya bahwa kepentingan Anda berdua ada di hati Anda? Apakah Anda berkomunikasi secara terbuka dengan istri Anda tentang pendapatan finansial Anda, atau apakah Anda menyembunyikan sebagian uang Anda agar dia tidak membelanjakannya?

Melalui penelitiannya, para sarjana memberikan wawasan dan rekomendasi untuk membantu keluarga mengelola keuangannya dengan lebih efektif. Rekomendasi ini sebagian besar didasarkan pada perubahan perilaku dan sikap.

Itu termasuk belajar membedakan antara kebutuhan dan keinginan, berkomunikasi secara terbuka dan jujur ​​tentang keuangan keluarga, menggunakan anggaran atau rencana keuangan, dan memahami hubungan antara uang dan hubungan keluarga.

Ide Untuk Mengelola Uang dengan Lebih Efektif

Mengelola uang dengan efektif adalah salah satu cara agar urusan keuangan keluarga tidak berantakan. Sebab dengan ide yang semacam ini pula ke depannya hubungan rumah tangga bisa menjadi lebih harmonis. Oleh karena itu pula, sangat penting bagi kita untuk mengetahuui bagaimana cara untuk melakukannya.

Mencari Pengertian

Sadarilah bahwa setiap orang memiliki nilai, standar, dan tujuan berbeda yang memengaruhi cara pandang dan penggunaan uang mereka.

Memahami aturan keuangan keluarga yang ada dalam keluarga asli suami / istri dan bagaimana hal itu mempengaruhi perspektif keuangannya.

Komunikasikan secara terbuka dan penuh kasih dengan pasangan Anda tentang pola keuangan keluarga Anda. Evaluasi aturan keuangan keluarga Anda dan putuskan mana yang ingin Anda pertahankan dan mana yang ingin Anda ubah.

Tingkatkan pemahaman dan keterampilan finansial Anda dengan menggunakan sumber daya komunitas seperti perpustakaan, sekolah, dan seminar.

Pertimbangkan motivasi di balik kebiasaan keuangan Anda. Apakah Anda mengeluarkan uang “untuk menjaga tetangga” atau untuk meningkatkan citra sosial Anda? Apakah Anda menghabiskan uang untuk membeli cinta dan kasih sayang orang lain? Apakah Anda terlalu banyak mengontrol uang keluarga karena Anda tidak mempercayai istri Anda?

Rencanakan kegiatan keluarga untuk mengajar seluruh keluarga tentang keuangan keluarga. Misalnya, cairkan gaji Anda dan tunjukkan kepada anak-anak Anda bagaimana uang dialokasikan untuk berbagai pengeluaran dan program tabungan.

Ubah Perilaku Finansial

  • Kelola uang Anda dengan anggaran tertulis.
  • Buatlah daftar yang menguraikan peran dan tanggung jawab keuangan setiap pasangan.
  • Lakukan pembelian yang sesuai dengan tingkat pendapatan Anda.
  • Buatlah daftar yang memisahkan kebutuhan dasar Anda dari kebutuhan Anda. Pertahankan pengeluaran tetap stabil bahkan saat penghasilan Anda meningkat.
  • Beri anggota keluarga beberapa pengeluaran untuk menghabiskan cara mereka memilih tanpa bertanggung jawab kepada siapa pun.

Kurangi Pengeluaran

  • Hindari pembelian impulsif. Buat daftar belanja dan pertahankan. Jangan membawa kartu kredit atau buku cek. Tetapkan waktu tunda atau tunggu sebelum melakukan pembelian dalam jumlah besar.
  • Batasi jumlah uang yang dapat dihabiskan pasangan sebelum berkonsultasi dengan pasangannya. Batas ini bervariasi tergantung pada tahap kehidupan pasangan; Mungkin Rp. 1.500.000 – Rp. 3.000.000 untuk pasangan mapan dan hanya 300 ribu untuk pengantin baru.
  • Berpartisipasilah dalam pembelian dan penggunaan barang-barang mahal. Misalnya, beli mesin peniup salju bersama tetangga, atau beli kabin atau perahu bersama keluarga.
  • Hitung biaya tersembunyi dan tidak langsung yang terkait dengan pembelian.
  • Buat daftar tiga puluh hari untuk merencanakan dan menghemat belanja bahan makanan.
  • Batalkan pembayaran hutang dan bunga. Gunakan rencana pembayaran yang dipercepat atau penarikan untuk mengurangi hutang. Hindari menggunakan kredit untuk hal-hal yang tidak Anda butuhkan.

Persiapan Untuk Masa Depan

  • Membentuk dana tabungan darurat yang penghasilannya tidak kurang dari tiga bulan. Jika keluarga hanya memiliki satu pencari nafkah, pertimbangkan untuk menabung pendapatan enam bulan.
  • Tinjau polis asuransi kesehatan, jiwa dan properti Anda untuk memastikannya sesuai dengan keadaan Anda.

Kesimpulan

Uraian berikut mencantumkan kelemahan hubungan, gejala keuangan dari kelemahan tersebut, dan apa yang dapat Anda lakukan:

Hubungan yang terganggu, gejala keuangan, solusi perilaku
Komunikasi yang buruk

Suami Anda menolak cek tersebut karena Anda tidak memberi tahu dia tentang barang besar yang Anda beli minggu lalu.

Anda menghabiskan uang “ekstra” dari gaji Anda tanpa berkonsultasi dengan istri Anda, yang ingin menabung untuk biaya kuliah anak-anak Anda.

Tetapkan janji mingguan atau bulanan untuk membahas keuangan dengan pasangan Anda.

Tetapkan tujuan keuangan bersama. Bicaralah dengan pasangan Anda sebelum melakukan pembelian atau investasi besar.
Mengontrol dan memanipulasi orang lain

Istri Anda memberontak dan pergi berbelanja karena Anda terlalu mengontrol uang.

Anda mengontrol semua keuangan dan tidak memberi istri Anda uang saku untuk menghabiskan cara yang dia pilih.

Berilah setiap pasangan uang saku untuk menghabiskan cara yang dia pilih

Bagikan beberapa tanggung jawab keuangan seperti penganggaran, belanja, investasi, dan pembayaran tagihan.
Peran tidak ditentukan

Anda menganggap pasangan Anda membayar tagihan listrik saat dia mengharapkan Anda melakukannya.
Duduklah bersama pasangan Anda dan tentukan tugas Anda, seperti membayar tagihan, menjaga anggaran, berbelanja bahan makanan dan pakaian, dll.
Egoisme

Anda membelanjakan pengembalian pajak keluarga untuk pemutar DVD baru meskipun istri Anda telah mengindikasikan bahwa dia bersedia menginvestasikan uang tersebut.

Anda “menyembunyikan” sejumlah uang dari istri Anda demi pengeluaran Anda.

Pertimbangkan kebutuhan dan keinginan anggota keluarga sebelum melakukan pembelian impulsif.

Komunikasikan dengan pasangan Anda tentang harapan dan keinginan satu sama lain. Berupayalah untuk memahami perasaan istri Anda.
Tidak hormat

Anda mengkritik istri Anda karena “kotor” atau “boros”.

Anda meremehkan hobi atau minat suami Anda dan benci menghabiskan uang untuk itu.

Kembangkan pemahaman dan rasa hormat atas sikap istri Anda terhadap uang

Perhatikan perasaan pasangan Anda saat Anda membelanjakan uang atau mendiskusikan keuangan.
Ketidakpercayaan
Anda mengendalikan semua uang karena Anda tidak percaya istri Anda membelanjakannya untuk “hal-hal yang benar”.
Mengalokasikan sebagian pendapatan keluarga kepada masing-masing pasangan untuk dibelanjakan tanpa bertanggung jawab kepada siapa pun.

Originally posted 2021-05-01 05:18:19.

error: This content is protected by DMCA