Michelle Obama Mengungkapkan apa yang Membuatnya Depresi dan Bagaimana Hubungannya dengan Putri-putrinya Berubah

Mantan Ibu Negara itu muncul di sampul majalah People edisi terbaru

Setelah Michelle Obama mengungkapkan bahwa dia menderita “depresi tingkat rendah” lagi pada bulan Agustus, dia membuka tentang kondisi kesehatan mentalnya dan bersama-sama berbagi detail intim tentang waktu keluarganya di karantina.

Mantan ibu negara itu diliput terbitan People minggu ini (tersedia di kios koran pada 12 Maret) dan menjelaskan bagaimana peristiwa terkini tahun 2020 telah menantang kesehatan mentalnya. Wawancara tersebut dilakukan beberapa bulan setelah pria 57 tahun itu menggunakan podcast Spotify, “The Michelle Obama Podcast,” dan mengungkapkan bahwa dia baru-baru ini mendapati dirinya terbangun di tengah malam dengan perasaan terganggu.

“Depresi dapat dimengerti selama masa-masa ini. Saya perlu mengakui apa yang saya derita, karena terlalu sering kita merasa bahwa kita harus menutupi bagian diri kita sendiri, dan bahwa kita selalu harus naik dan terlihat seperti tidak mendayung. keras di bawah air, “katanya pada majalah itu.

Antara pandemi dan gerakan Black Lives Matter, banyak hal yang harus dipikirkan Obama di tahun 2020. Dia sekarang menyadari bahwa dia perlu memberi dirinya ruang untuk memproses segalanya.

Dia berkata, “Inilah yang dimaksud dengan kesehatan mental. Anda memiliki tingkat kesulitan dan keterpurukan yang tinggi.” “Apa yang saya katakan kepada putri saya adalah bahwa salah satu hal yang membuat saya kembali adalah bahwa saya cukup dewasa untuk mengetahui bahwa segala sesuatunya akan menjadi lebih baik.”

Sepanjang pandemi, keluarga Obama menghabiskan banyak waktu bersama dua putri mereka Malia, 22, dan Sasha, 19, dan mengisolasi bersama di rumah mereka di Washington, DC, dan Martha’s Vineyard, Massachusetts.

  Membaca Cerita Pengantar Tidur Untuk Anak-anak

Malia, seorang sarjana Harvard, dan Sasha, seorang mahasiswa tahun kedua di Universitas Michigan, keduanya menghadiri kelas online selama seluruh periode pandemi, dan itu adalah dinamika yang menarik bagi Obama sebagai seorang ibu.

“Putri kami seharusnya mengosongkan rumah saya,” katanya. “Saya sedang merayakan bahwa mereka sedang membangun kehidupan mereka dan memberi saya ruang emosional untuk melepaskan mereka. Nah, mereka kembali!”

Namun, Obama memanfaatkan waktu bersama mereka.

“Kali ini memungkinkan kami untuk menghidupkan kembali beberapa momen yang dicuri dengan gadis-gadis kami,” katanya. “Saat-saat yang dipulihkan itu sangat berarti bagi kami dan saya pikir itu membuat hubungan kami dengan anak-anak kami lebih kuat.”

Hubungan Obama dengan putrinya berkembang seiring bertambahnya usia, dan dia menikmati kesempatan untuk melihat mereka tumbuh muda.

“Ada sesuatu tentang melihat anak-anak Anda menjadi dewasa dan mengembangkan hubungan yang berbeda dengan mereka,” katanya. “Mereka tidak pulang menurut aturan yang sama, karena saya tidak ingin mereka kehilangan kemerdekaan. Mereka kembali sebagai wanita muda dan percakapan kami lebih berorientasi pada teman sebaya daripada ibu-anak.”

 

Originally posted 2021-06-23 15:52:13.

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA