Keanehan Emosional dalam Mengasuh Anak saat Dunia Perlahan Terbuka Kembali

Kami berada dalam fase pandemi yang lebih optimis, tetapi banyak pertanyaan tetap ada – dan “kelelahan pengambilan keputusan” mengganggu orang tua.

Menjadi orang tua selama pandemi telah menguras emosi sejak awal – tetapi ada sesuatu pada saat ini yang terasa sangat menantang untuk diatasi.

Setahun setelah wabah, saya terkejut dengan betapa berbedanya pola asuh harian bahkan di antara teman dan keluarga terdekat saya. Ini berbeda dalam hal ini bukan ketika pandemi dimulai dan kebanyakan dari kita benar-benar terjebak.

Penyesuaian Parenting Selama Pandemi

Beberapa dari kita memiliki anak yang belajar secara pribadi lima hari seminggu; Yang lain memiliki anak di belakang layar komputer sejak Maret 2020. Beberapa berencana untuk menghabiskan liburan dan melihat kakek-nenek, yang lain tidak membuat kamar.

Beberapa dari kami mendapat vaksin. Yang lainnya beberapa bulan lagi dari vaksinasi. Kita semua hanya menebak-nebak apa yang tampaknya terbaik untuk keluarga kita, dan bekerja dalam keadaan kita sendiri, tetapi sebenarnya, tidak ada dari kita yang tahu apa yang kita lakukan.

Ya, pengasuhan epidemi telah terkuras secara emosional sejak awal. Tetapi ada sesuatu pada saat ini yang tampaknya sangat sulit untuk dipelajari.

Proses Parenting Pandemi

Pertama, masih terdapat sedikit pedoman konkrit tentang keselamatan dalam melakukan aktivitas tertentu. Pada hari Senin, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit akhirnya membuat rekomendasi tentang bagaimana bertindak setelah vaksinasi, tetapi tidak memberikan banyak kejelasan tentang bagaimana hal-hal akan berubah untuk anak-anak dan keluarga. Bayi juga kemungkinan akan beberapa bulan lagi untuk menerima vaksinasi sendiri.

โœ…  Alice Dixson Menyambut Anggota Keluarga Muda Terbaru

Juga, dan mungkin yang paling penting: Para orang tua sudah bosan dengan semua ini sekarang. Kita lelah mencoba membuat keputusan yang bijaksana hampir setiap jam tentang apa yang harus dan tidak boleh dilakukan anak-anak kita, menyeimbangkan kesehatan fisik dan emosional mereka dan selamanya membandingkan pilihan kita dengan pilihan orang lain, yang membuat kita ingin sekali memahaminya dengan salah. Untuk sementara, saya pribadi merasa terputus dan mati rasa. Sekarang saya hanya kelelahan.

“Saya pikir kami telah mencapai titik perubahan yang sebenarnya,” Chelsea Allison, pendiri dan CEO perusahaan kesehatan yang berkembang pesat, mengatakan kepada HuffPost. “Ada cahaya di akhir” terowongan epidemi “yang pernah terjadi ini, namun kami masih berada pada tahap di mana ada ketidakjelasan mengenai kapan vaksin untuk anak-anak akan disetujui – dan apa implikasinya bagi kehamilan dan menyusui wanita – dan ketidakjelasan ini memiliki konsekuensi nyata. ”

Dia menambahkan: “Pada awal epidemi, ada rasa takut dan panik yang nyata yang membuat transisi melalui keputusan ini menjadi lebih sederhana, dan apa yang kita lihat sekarang adalah bahwa orang … kelelahan.”

Perasaan ini memiliki nama: stres keputusan.

“Ini berbeda dari kelelahan fisik normal – Anda tidak secara tidak sadar menyadari bahwa Anda lelah – tetapi Anda memiliki energi mental yang rendah,” tulis kolumnis sains John Tierney dalam artikel New York Times Magazine tentang kelelahan keputusan satu dekade lalu. “Semakin banyak pilihan yang Anda buat sepanjang hari, semakin sulit bagi otak Anda masing-masing, dan akhirnya otak mencari jalan pintas.”

โœ…  Mandy Moore Membandingkan Persalinan dengan "Perjalanan Asam"

Tierney berpendapat bahwa singkatan-singkatan ini cenderung mengambil salah satu dari dua bentuk. Entah orang menjadi sembrono karena mereka sangat lelah sehingga mereka tidak dapat benar-benar memikirkan konsekuensi dari keputusan tertentu, atau mereka cenderung tidak melakukan apa-apa – mereka sama sekali menghindari pilihan.

Tentu saja, tidak mungkin untuk berhenti berlangganan dari semua proses pengambilan keputusan saat Anda menjadi orang tua selama pandemi dan Anda memiliki satu anak di rumah yang menanyakan apakah mereka dapat membuat kencan untuk bermain dengan seorang teman. (Di dalam atau di luar, topeng, makanan ringan?) Atau ketika anak remaja Anda memohon untuk kembali ke perkemahan musim panas ini.

Sangat menyenangkan bahwa kita berada dalam momen yang lebih optimis sekarang karena lebih banyak orang yang divaksinasi dan kasus menyusut, tetapi ketika kita perlahan-lahan meluncur menuju masa depan pasca-COVID-19, perhitungan risiko yang harus dibuat orang tua untuk anak-anak mereka semakin banyak dan lebih. Rumit dan halus. Tidak ada opsi biner lagi. Juga, jelas bahwa segala sesuatunya tidak akan kembali seperti semula sebelum pandemi dalam waktu dekat.

Kesulitan Parenting Selama Pandemi

“Banyak orang tua baru yang enggan bersemangat untuk kembali normal,” kata psikolog yang berbasis di Los Angeles, Helena Vissing, yang berspesialisasi dalam kesehatan ibu. “Ini adalah cara yang sangat populer untuk melindungi diri Anda secara emosional, bukan meningkatkan harapan Anda. Juga sulit untuk menavigasi proses pengambilan keputusan ini karena teman dan keluarga akan merespons dengan cara yang sangat berbeda.”

โœ…  Natalia, Putri Kobe Bryant, Merayakan Penerimaannya di Sekolah Impiannya

Vesing menambahkan bahwa banyak keluarga sedang menegosiasikan ulang ekspektasi sekarang dan akan terus melakukannya selama beberapa bulan ke depan – dan seterusnya.

Semua ini akan terus membebani orang tua, karena banyak dari mereka mengalami pengalaman yang sangat sulit selama setahun terakhir. Tidak ada jawaban yang mudah, meskipun para ahli kesehatan mental mengatakan bahwa kita orang tua harus melakukan yang terbaik untuk “mendukung” diri kita sendiri saat ini – untuk menemukan cara praktis sehari-hari untuk mendukung kesejahteraan kita. Untuk mengetahui betapa sulit dan melelahkannya hal ini, semua ini dulu, dan akan tetap demikian, bahkan epidemi sudah di depan mata.

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA