Bicara, Baca, Bermain: Tiga Keterampilan Penting sebagai Orang Tua

Salah. Psikolog Edward Desi dan Richard Ryan memberi tahu kita bahwa anak-anak memiliki kebutuhan dasar berikut: kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang lain; Untuk melakukan sesuatu dengan baik; Dan dapatkan kebebasan. Untuk membantu anak-anak kita berkembang dan memenuhi kebutuhan ini, kita perlu berinteraksi dengan mereka hanya setengah jam sehari, dengan berbicara, membaca dan bermain.

Seiring berjalannya waktu, keterampilan parenting pun semakin berkembang. Tidak hanya soal benar dan salah, tetapi juga harus mengdepankan pengertian terhadapa anak. Oleh karena itu, berikut kami akan menjelaskan keterampilan penting sebagai orang tua yang harus dimiliki sekarang ini.

Keterampilan Penting sebagai Orang Tua di Zaman Modern

Dari banyaknya kiat-kiat keterampilan parenting yang berseliweran sekarang ini, tentu tidak semuanya bisa diterapkan oleh setiap orang. Oleh sebab itu, berikut kami akan membagi tips simpel keterampilan penting sebagai orang tua yang sangat memungkinkan diterapkan oleh siapa saja. Mari langsung saja simak penjelasannya di bawah ini.

Berbicara

Pelajarannya jelas: berbicara dengan anak-anak kita sangat penting untuk keterampilan kognitif mereka. Kita dapat mulai berbicara dengan bayi kita saat mereka masih dalam kandungan: Bayi dapat mendengar dari dua puluh empat hingga dua puluh enam minggu kehamilan. Ingat, percakapan sebenarnya adalah ‘percakapan’ yang mencakup ‘mendengarkan’. Mendengarkan dengan fokus dan fokus adalah 100 persen perhatian kita. Ini membuat anak-anak kita merasa dihargai, dan melindungi mereka dari godaan untuk mencari dukungan di tempat lain.

Baca

400.000 anak di Inggris tidak memiliki buku apa pun di rumah. Bagaimanapun, membaca adalah kunci untuk belajar: literasi yang baik adalah salah satu prediktor terbesar dari hasil akhir seorang anak. Saat membaca bersama anak-anak kita, ajukan pertanyaan kepada mereka: “Seberapa indah halaman ini?” “Apa yang Anda harapkan akan terjadi selanjutnya?” Ini menunjukkan kepada mereka bahwa kita ingin tahu apa yang mereka pikirkan dan rasakan dan siapa mereka. Membaca juga membawa kita jauh dari rumah, ke negeri baru, adat istiadat baru, dan orang baru. Di masa-masa sulit yang kita jalani, inilah penghiburan yang diberkati. Membacakan untuk anak-anak kita juga memungkinkan kita untuk memperlambat, bernapas, dan menikmati kehadiran satu sama lain.

  Membaca Cerita Pengantar Tidur Untuk Anak-anak

Bermain

Permainan, dari bola hingga kartu, mengajarkan aturan, semangat tim, dan hubungan antara usaha dan penghargaan; Mereka meningkatkan aspirasi, membantu mempraktikkan keterampilan sosial, dan menjaga kesehatan anak secara fisik dan mental. Bermain dengan anak-anak kita memberi orang tua kesempatan untuk komunikasi yang mudah – sapuan kepala, pelukan dan pembicaraan dengan volume tinggi. Dengan melibatkan sisi kanan otak, bermain mengarah pada pengembangan imajinasi, keterampilan motorik, dan keterampilan emosional anak-anak (apakah mereka menangis karena frustrasi atau mengendalikan amarah mereka). Bermain juga memungkinkan anak-anak memperoleh pemahaman tentang ruang, volume, warna, batasan, risiko, dan konsekuensi.

Berjalan dan berbicara

Saya percaya dalam berfokus pada anak-anak kita 100%. Tetapi kita harus siap menghadapi kontradiksi: Mereka mungkin menyerap perhatian kita seperti spons, tetapi anak-anak kita mungkin merasa sulit untuk berbicara dengan jujur, atau menjawab pertanyaan pribadi, ketika mereka merasakan mata kita yang kecil dan tajam ke arah mereka.

Untuk mengajak mereka berbicara kepada kami tentang ketakutan dan ketakutan terdalam mereka, saya selalu memilih untuk berjalan dan berbicara. Baik itu berjalan-jalan dengan anjing atau pergi ke toko untuk membeli makanan ringan, saat kita berjalan menuju tujuan kita, anak-anak fokus pada jalan di depan dan merasa tersesat karena mereka tidak perlu melihat mata kita. Mulailah dengan komentar umum tentang sekolah (“Apakah istilah ini lebih sulit dari sebelumnya?” “Bagaimana kabar teman Anda sekarang?”) Untuk mengekstraknya. Ini membantu untuk memulai dengan bertanya tentang seseorang yang dekat dengan mereka daripada bertanya tentang perasaan mereka sendiri, tetapi dari sana akan ada langkah singkat untuk: “Dan bagaimana menurut Anda?” Anda mungkin terkejut dengan apa yang keluar.

  Sophie Albert Mengenang Reaksi Finn Aprenica Terhadap Berita Kehamilannya

Nilai Cinta Orang Tua

Kakak tiriku, Lorenzo, adalah anak yang cerdas dan energik. Dia menderita gangguan pendengaran pada usia enam tahun, dan pemeriksaan medis mengungkapkan diagnosisnya tentang murmur jantung: Lorenzo dipengaruhi oleh kelainan neurologis yang langka, Adrenal Dystrophy (ALD), yang akan membatasinya di tempat tidur, dan tidak dapat makan atau minum sendiri. Orang tua saya diberitahu bahwa dia akan mati dalam waktu satu tahun.

Mereka tidak memiliki gelar di bidang sains tetapi orang tua saya bersumpah untuk menyelamatkan putra kesayangan mereka. Mereka bergiliran duduk di samping tempat tidurnya, sementara yang lain sedang bermeditasi tentang eksperimen di perpustakaan ilmiah.

Tekad mereka telah membuahkan hasil: Mereka menemukan minyak yang terbuat dari oleat dan asam urat, yang dapat mencegah mereka mengembangkan ALD saat dikonsumsi oleh anak laki-laki tanpa gejala. Dalam kasus Lorenzo, minyak membuatnya tetap hidup, tetapi secara tragis tidak dapat memulihkan kesehatannya. Dia meninggal pada tahun 2008 pada usia tiga puluh tahun.

Ayah dan ibu tiri saya menunjukkan kepada saya bahwa cinta orang tua dapat mencapai apa yang tidak dapat dicapai oleh ilmuwan atau dokter mana pun. Bagi yang berminat, film Hollywood, Lorenzo’s Oil, menceritakan tentang perjalanan ayah saya yang luar biasa.

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA