Dominion Menggugat Fox News Sebesar $ 1,6 Miliar untuk Meliput Pemilu 2020

Sistem Voting Dominion mengajukan gugatan pencemaran nama baik senilai $ 1,6 miliar terhadap Fox News pada hari Jumat, pertama kalinya Dominion menargetkan outlet media selama liputannya tentang pemilu 2020.

Dominion telah mengajukan tuntutan hukum pencemaran nama baik terhadap mantan pengacara pribadi Presiden Donald Trump Rudy Giuliani, pengacara pro-Trump Sydney Powell, dan CEO MyPillow Mike Lindell. Dalam gugatannya terhadap Fox, Dominion mengatakan jaringan itu “dengan sengaja memikat pemirsa kembali – termasuk Presiden Trump sendiri – dengan sengaja dan keliru menyalahkan Dominion atas kerugian Presiden Trump melalui pemilu yang curang,” menurut gugatan tersebut.

Gugatan tersebut berbunyi: “Fox, salah satu perusahaan media paling kuat di Amerika Serikat, telah menghidupkan kisah palsu penipuan pemilu yang membuat perusahaan mesin pemungutan suara yang saat itu tidak dikenal bernama Dominion menjadi penjahat.” “[E] Setelah Fox diberi pemberitahuan tertulis spesifik tentang fakta, dia tetap berpegang pada narasi yang secara inheren tidak mungkin dan jelas salah dan terus menyiarkan kebohongan dari sumber yang tidak dapat diandalkan – yang telah disiarkan oleh karakter Fox – karena kebohongan bagus untuk bisnis Fox. ”

Sebuah Kebohongan

Gugatan berlanjut, “Kebohongan ini telah mengubah Dominion menjadi nama rumah tangga.” “Sebagai hasil dari kampanye kotor Fox, karyawan Dominion, dari insinyur perangkat lunak hingga pendiri dan CEO, telah berulang kali dilecehkan. Beberapa bahkan menerima ancaman kematian. Tentu saja, bisnis Dominion telah mengalami kerusakan ekonomi yang sangat besar dan tidak dapat diperbaiki.”

Fox News membantah tuduhan Dominion, dan mengatakan kepada Daily Wire dalam sebuah pernyataan: “Fox News Media bangga dengan liputan kami tentang pemilu 2020, yang mewakili tradisi tertinggi jurnalisme Amerika, dan akan membela dengan tegas terhadap gugatan yang tidak berdasar ini di pengadilan.”

Gugatan Pencemaran Nama Baik

Pada bulan Februari, perusahaan pemungutan suara Smartmatic mengajukan gugatan pencemaran nama baik senilai $ 2,7 miliar terhadap Fox News, membuat tuduhan serupa bahwa jaringan tersebut telah menodai perusahaan untuk mendapatkan keuntungan. Fox News juga membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan, “Fox News Media berkomitmen untuk menyediakan konteks lengkap untuk setiap berita dengan liputan mendalam dan opini yang jelas. Kami bangga dengan liputan kami tentang pemilu 2020 dan akan dengan penuh semangat membela gugatan yang tidak berdasar ini di pengadilan.”

Fox News telah mengajukan empat permintaan untuk menolak tuntutan hukum Smartmatic terhadapnya dan beberapa hostnya sejak gugatan itu diajukan pada 4 Februari. Dalam pernyataan 8 Februari, media mengkritik Smartmatic karena mencoba mendikte liputannya dan menuduh perusahaan pemungutan suara menyerang Amandemen Pertama.

Kesimpulan

“Gugatan ini menyerang inti Amandemen Pertama.” Fox mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa teori Smartmatic pada dasarnya tidak konsisten dengan realitas jaringan berita modern dan prinsip-prinsip yang mengakar dalam Undang-Undang Kebebasan Berekspresi. FOX News telah pindah ke abaikan gugatan Smartmatic karena tidak layak. Jika Amandemen Pertama berarti apa-apa, itu berarti Fox tidak dapat bertanggung jawab atas pelaporan dan komentar yang adil atas klaim yang bersaing dalam pemilihan yang sangat diperebutkan dan berperkara. Kami bangga dengan liputan pemilu kami yang berdiri dalam tradisi terbaik jurnalisme Amerika. “

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA